CEO Crown Resorts Mengundurkan Diri

Promo khusus Result SGP 2020 – 2021.

CEO Crown Resorts Ken Barton mengumumkan pengunduran dirinya karena perusahaan tersebut bergulat dengan konsekuensi dari berbagai tuduhan pencucian uang. Perusahaan juga dituduh membina hubungan mafia dan kejahatan terorganisir.

Berita datang tepat setelah laporan dari minggu lalu, yang menyatakan Resor Crown tidak layak untuk mengoperasikan bagian kasino dari gedung pencakar langit Crown Sydney.

Crown Resorts saat ini adalah grup permainan dan hiburan terbesar di Australia. Penyelidikan publik dilakukan oleh New South Wales Liquor and Authority.

Penyelidikan membutuhkan waktu satu tahun untuk diselesaikan. Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah Crown Resorts layak menerima lisensi untuk mengoperasikan fasilitas barunya di Sydney. Regulator perjudian memerintahkan penyelidikan karena masalah sistematis di kasino Crown yang ada di Melbourne dan Perth.

Tuduhan itu pertama kali diangkat 2014. Perusahaan baru-baru ini menyelesaikan pekerjaan konstruksi di tempat perjudian Sydney, tetapi tidak ada tanda-tanda akan mulai beroperasi dalam waktu dekat.

Rekomendasi Komisaris Bergin

Komisaris Patricia Bergin, mantan hakim Mahkamah Agung membuat beberapa rekomendasi kepada Resor Crown dalam laporan akhirnya. Menurutnya, operator perlu menerapkan beberapa perubahan budaya yang signifikan agar dianggap bugar di masa mendatang.

Bersama tuduhan pencucian uang, Bergin menuduh Resor Mahkota melakukan bisnis dengan orang-orang yang terkait dengan mafia dan kejahatan terorganisir

Bergin juga mengatakan bahwa Resor Mahkota memiliki “Tata kelola perusahaan yang buruk, manajemen risiko yang kurang” dan “Budaya yang buruk”.

Sedangkan untuk Barton sendiri, Bergin memanggilnya benar-benar tidak sehat untuk mengoperasikan perusahaan sebagai CEO, mengatakan dia menunjukkan a “Sangat kurang perhatian” terkait dugaan pencucian uang di perusahaan.

Tuduhan Bergin pasti masih ada diadopsi secara resmi oleh ILGA tetapi sementara itu, fasilitas kasino baru di menara Crown Sydney senilai A $ 2,2 miliar tidak akan diizinkan untuk berfungsi.

Perwakilan Crown Resorts menyatakan bahwa perusahaan akan sangat mempertimbangkan laporan tersebut dan akan bekerja sama dengan ILGA dan Pemerintah Negara Bagian untuk menerapkan perubahan yang diperlukan.

Sebelum pengunduran dirinya, Barton bekerja di Crown Resorts untuk lebih dari sepuluh tahun. Jabatan sebelumnya adalah sebagai kepala keuangan.

Crown Resorts mayoritas dimiliki oleh miliarder James Packer. Pimpinan saat ini adalah Helen Coonan, yang menanggapi pertanyaan tersebut dengan mengatakan bahwa perusahaan tersebut “Mengambil langkah signifikan untuk meningkatkan di setiap bidang yang diperlukan, termasuk tata kelola, kepatuhan, dan budayanya”.

Badan intelijen keuangan utama Australia, Pusat Laporan dan Analisis Transaksi Australia saat ini sedang berupaya untuk menangani segala aktivitas ilegal, termasuk pencucian uang dan kejahatan terorganisir. AUSTRAC sebelumnya mendesak kasino di negara itu untuk berbuat lebih banyak untuk memerangi pencucian uang dan melaporkan aktivitas mencurigakan ke agensi.

Sumber: “Australia: CEO grup kasino mundur di tengah skandal pencucian uang”, DW, 15 Februari 2021